Agustus 18

Mengatasi masalah CredSSP saat melakukan remote desktop

Siang ini saya harus melakukan pengecekan pada server DB untuk melihat CPU sistem yang katanya sedang high banget. Saya coba melakukan remote, kemudian terjadilah error seperti ini : “An authentication error has occured.” Kemudian di bawahnya ada error : “This could be due to CredSSP encryption oracle remediation.”. Kira-kira seperti ini capturenya :

credssp encryption oracle remediation

Lalu, bagaimana cara mengatasinya? Sebenernya untuk mengatasinya sendiri, Microsoft sudah menjelaskannya pada halaman dokumentasinya :

https://docs.microsoft.com/id-id/troubleshoot/azure/virtual-machines/credssp-encryption-oracle-remediation

Hal ini kalau dilihat dari penjelasannya diketahui terjadi karena akses terhadap server tersebut menggunakan sambungan yg tidak aman. Bisa jadi karena versi server lokal kita berbeda dengan versi server (server memiliki versi lebih rendah dari versi lokal). Dari dokumen tersebut jg dijelaskan salah satu (karena masih ada cara lain jg, cuma karena menurut saya ini cara paling mudah :D) cara mengatasinya :

  1. Buka command prompt (saya coba dengan “Run As Administrator”)
  2. Ketik perintah berikut “REG ADD HKLM\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\System\CredSSP\Parameters\ /v AllowEncryptionOracle /t REG_DWORD /d 2”. Kemudian enter

Solution in local

Setelah melakukan itu, coba teman2 melakukan remote kembali, untuk kasus saya berhasil.

Demikian sedikit info dari saya, semoga teman-teman yang mengalami hal yg sama dapat terpecahkan.

Selamat sore dan selamat bekerja… 😀

Juli 7

Query untuk melihat structure table

Setelah melewati 3 hari yang melelahkan, ingin kembali menulis kembali. Yuph, 2 hari akhir pekan merenovasi rumah di bogor, dan sehari ke rumah sakit seharian untuk imunisasi anak. Tak habis bahan untuk saya ulas, kali ini saya ingin membagikan query untuk melihat bagaimana struktur sebuah tabel maupun tabel-tabel dalam database.

Langsung aja ke inti utama yang akan saya sharing. Jadi, ceritanya saya ingin membuat dokumentasi berupa Data Dictionary untuk semua database yang dipakai. Task ini saya berikan kepada developer saya saat ia sedang tidak terlalu berat task. Setiap point merupakan sebuah penjelasan untuk semua tabel yang ada dalam setiap database dimana di dalamnya terdapat penjelasan mana yang merupakan tabel PK, FK, apakah nullable, apa tipe data dan berapa lengthnya, dan apakah ia unik. Yuph, kira2 semacam itu, dan teman-teman dapat menggunakan query ini untuk mendapatkan data lainnya dari tabel-tabel tersebut tentunya.

Pada contoh kali ini, saya menggunakan database pada contoh-contoh saya sebelumnya yakni database Akademik. Untuk query database, teman-teman dapat mendownload query database pada contoh kali ini pada link berikut :

https://drive.google.com/file/d/1KYiT2H_uPhfzMDJ8ZZclxBy685uXUFs1/view?usp=sharing

Atau teman-teman dapat me-restore-nya dengan menggunakan file bak pada link berikut :

https://drive.google.com/file/d/1dm7TsHlJqpG1YaQHBnq7r2g0lAJCrLLd/view?usp=sharing

Saya asumsikan teman-teman sudah memiliki databasenya. Teman-teman akan melihat secara singkat struktur key seperti berikut :

Table Structure

Ada dua kasus yang akan saya gunakan saat ini :

  • Saya ingin melihat semua struktur pada tabel Siswa, maka query yang dapat digunakan sebagai berikut :

Maka hasilnya akan seperti berikut :

Get Structure Table

  • Saya ingin melihat semua struktur dari semua tabel yang ada pada database Akademik, maka query yang dapat digunakan sebagai berikut :

Maka hasilnya akan seperti berikut :

Get All Structure Table

Demikian sharing sedikit dari saya untuk mendapatkan semua struktur tabel yang ada. Mudah-mudahan bermanfaat buat teman-teman semua untuk mempermudah dalam mendapatkan informasi dari sebuah database terutama bagi yang sering berhubungan dengan database.

Sekian dari saya, terima kasih dan selamat beristirahat… 😀

Juni 30

Menggunakan SQL Search untuk mencari kata di database

Halo semua, pada malam ini saya ingin membagikan sebuah software yang berguna banget buat saya pribadi saat saya kesulitan dalam pekerjaan untuk mencari sebuah tabel dalam sekumpulan stored procedure, function, maupun view.

Jadi, ceritanya begini, dulu saya pernah mengerjakan sebuah project dimana kalau dikategorikan termasuk project maintenance. Dan sudah bisa ditebak, yuph, dalam project itu aplikasi sudah ada dengan berbagai flow di dalamnya termasuk berbagai macam SP, function, dan view. Aplikasinya pun terikat/terhubung dengan beberapa aplikasi lainnya dan pastinya terdapat beberapa database di dalamnya (satu aplikasi satu database saat itu). Dalam task maintenance tersebut, terkadang saya mendapatkan task dimana saya diharuskan untuk menambahkan sebuah kolom dalam beberapa tabel. Dan sialnya, banyak stored procedure melakukan script insert tanpa menyebutkan detail kolom-kolom yang akan diinsert. Dalam kasus saya, insert yang dipakai biar ada gambaran contohnya yaitu insert into table1 select * from table2. Tahukan apa yang akan terjadi saat terjadi penambahan kolom pada table2 tapi tidak terjadi penambahan kolom yang sama pada table1? Yuph, akan terjadi error.

Nah, untuk mempermudah saya mencari query apa aja yang terhubung dengan table yang akan saya ubah (dalam kasus td table2), saya menggunakan tools ini untuk mencarinya. Tools tersebut adalah SQL Search dari RedGate. Eits… jangan khawatir, tools tersebut free kok, namun teman-teman mesti submit data dahulu saat mengunduhnya. Tools tersebut sebagai plugin pada aplikasi Ms SQL Server Management Studio. Berikut link untuk mengunduh toolsnya :

https://www.red-gate.com/products/sql-development/sql-search/installer/

Adapun setelah teman-teman melakukan instalasi, maka menu akan tampil pada toolbar SSMS. Kira-kira akan seperti ini tampilannya :

SQL Search

Dan cara penggunaannya pun terbilang mudah, teman-teman hanya perlu melakukan klik pada menunya seperti yang saya tandai pada gambar di atas. Maka tampilan akan seperti gambar di atas. Kemudian pilih database yang akan dilakukan pencarian, kemudian masukkan kata/kolom/tabel/apapun itu yang akan dicari pada kotak pencarian. Maka list hasil akan terlihat. Teman-teman pun dapat melakukan penyaringan tipe object apa aja yang akan dicari. Dalam contoh saya, saya ingin mencari semua yang berhubungan dengan kata name, baik itu kolom maupun tabel. Maka tampilan di laptop saya, hasil akan seperti berikut :

Result search

Dalam hasil pencarian tersebut akan terlihat semua kata yang terkait dengan kata “name”, baik itu sebagai kolom dalam sebuah tabel, maupun parameter & isi dari sebuah stored procedure.

Nah, untuk kasus awal saya sebelumnya, saya menggunakan kata kunci “SELECT * FROM table2” untuk pencarian sehingga saya mengetahui semua stored procedure dan fungsi, bahkan trigger yang melakukan insert dari table2 menggunakan query select * from.

Demikian sedikit info untuk sebuah tools yang sering saya pakai untuk pencarian kata terkait database SQL Server. Mudah-mudahan bermanfaat untuk teman-teman yang mengalami masalah yang sama dan tools tersebut menjadi solusi jitu untuk permasalahan teman-teman juga.

Terima kasih dan selamat malam… 😀

Juni 27

Membuat Connection String dengan memanfaatkan file UDL

Halo semua. Pada malam ini saya ingin membagikan sebuah trik bagaimana caranya kita membuat sebuah koneksi ke database (tentunya pada contoh saya ke database SQL Server) dengan mudah dengan memanfaatkan sebuah file berfotmat udl. UDL sendiri merupakan sebuah tipe file yang menyimpan informasi koneksi database yang biasanya digunakan untuk melakukan testing terhadap sebuah koneksi tanpa harus melakukan coding terlebih dahulu. Langsung saya bagaimana caranya? Berikut langkah-langkah yang perlu dilakukan :

  • Buat sebuah file dan ubah tipe file tersebut menjadi berformat .udl

Udl File

Udl File 2

  • Double click file tersebut sehingga tampil tools Data Link Properties

Blank Data Link Properties

  • Masukkan koneksi yang diinginkan (di sini kita jg dapat memilih provider lain bila diinginkan pada tab Provider). Lakukan Test Connection hingga koneksi berhasil. Klik OK

Data Link Properties

  • Buka file udl tersebut dengan notepad dan dapat kita connection string sudah berhasil dibuat dapat kita manfaatkan untuk connection string database pada aplikasi kita

Connection String

Sekian trik singkat dari saya dan semoga bermanfaat dalam mempermudah kita untuk melakukan development sebuah aplikasi. Terima kasih dan selamat beristirahat… 😀

Juni 24

Query untuk mencari kolom berdasarkan value

Malam yang dingin, diiringi kopi hangat, suasana yang sangat cocok untuk berbagi. Hari ini saya mendapatkan sebuah request untuk mencari tahu mengapa permasalahan beberapa data yang diminta oleh client. Namun, saya bukan ingin membahas permasalahan apa yang terjadi, tapi dalam pencarian permasalahan tersebut saya dihadapkan pada sebuah permasalahan lain. Apakah itu? Jreng…jreng…hehe…

Yuph, data yang saya dapat ini berada pada tabel apa sih? Kalaupun dapat tabelnya, di kolom apa? Saya pun berinisiatif untuk membuat sebuah Stored Procedure untuk memecahkan masalah saya itu. Nah, pada tulisan saya kali ini, saya ingin membagikan Stored Procedure yang telah saya buat tersebut. Mungkin bisa jadi teman-teman mengalami permasalahan yang sama. Berikut query full Stored Procedure saya :

Di sini coba saya jelaskan beberapa parameter yang digunakan dalam Stored Procedure tersebut :

  • DatabaseName : Parameter ini sifatnya mandatory. Teman-teman harus mengisi pencarian data tersebut akan dilakukan pada database apa.
  • Value : Parameter ini bersifat optional dengan default value nya string kosong. Parameter ini diisi dengan value yang akan dicari.
  • TableName : Parameter ini bersifat optional dengan default value nya null. Parameter ini diisi dengan nama tabel tempat akan dilakukan pencarian. Bila teman-teman tidak menggunakan parameter ini, maka secara default pencarian dilakukan pada semua tabel yang ada pada database yang teman-teman isi.
  • TableSchemaName : Parameter ini bersifat optional dengan default value nya dbo. Parameter ini diisi dengan nama skema tabel tempat akan dilakukan pencarian.

Untuk contoh cara penggunaannya saya akan membagi dengan beberapa case berikut :

  • Kita ingin mencari data dengan value ‘Pusporenggo’ di database Akademik berada pada kolom dan tabel apa. Pencarian dilakukan pada semua tabel dengan schema default yakni dbo, sehingga kita dapat mengetahui semua table beserta kolomnya yang memiliki value tersebut. Maka perintahnya akan menjadi berikut :

    Dan hasilnya akan seperti berikut :
    Sample 1
    Maka jika kita lakukan perintah SELECT dengan filter pada kolom tersebut di tabel tersebut, maka hasilnya akan seperti berikut :
    Result Sample 1

  • Kita ingin mencari data dengan value ‘Pusporenggo’ di database Akademik berada pada kolom apa. Pencarian dilakukan pada tabel siswa dengan schema default yakni dbo, sehingga kita dapat mengetahui semua kolom yang memiliki value tersebut. Maka perintahnya akan menjadi berikut :

    Dan hasilnya akan seperti berikut :
    Sample 2
    Maka jika kita lakukan perintah SELECT dengan filter pada kolom tersebut di tabel tersebut, maka hasilnya akan seperti berikut :
    Result Sample 2

Bila teman-teman kesulitan untuk menyalin query Stored Procedure saya, teman-teman juga dapat melakukan download querynya pada link berikut :

https://drive.google.com/file/d/1ZydC2zpmp1wSlAyh0ZIfOCuEHCNUJHWo/view?usp=sharing

Akhir kata, semoga tulisan saya dapat bermanfaat khususnya bagi yang mengalami permasalahan yang sama. Terima kasih dan selamat beristirahat…. 😀

 

 

Juni 24

Menggunakan API Helper Swagger pada .Net Framework

Di malam yang sunyi ini, aku sendiri. Eh, ini mau menulis lirik lagukah? Tidaakkk…..

Maafkan ketidakjelasan saya, maklum malam ini saya sedang sendiri di rumah. Istri dan anak saya sedang menginap di rumah mertua.

Lanjut ke inti tulisan aja. Jadi, malam ini saya ingin membagikan ilmu, bagaimana cara menggunakan Swagger sebagai API Helper untuk project API kita. Untuk yang ingin mengetahui lebih lanjut apa itu Swagger, bisa buka link berikut :

https://swagger.io/

Selanjutnya, saya akan menjelaskan langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk menggunakan Swagger ini. Sebelumnya perlu diingat, di sini saya coba mempraktekkan penggunaan Swagger untuk project API versi .Net Framework dan saya sendiri menggunakan .Net Framework 4.6.1 untuk tulisan ini. Berikut langkah-langkahnya :

  • Buat sebuah Project API, create nama project “API” dan tunggu hingga proses selesai seperti berikut :

Create Project API

  • Buka Package Manager Console dan pastikan project yang terpilih adalah project API yang akan dipasang Swagger. Lalu ketikkan perintah Install-Package Swashbuckle kemudian tekan enter. Tunggu hingga proses instalasi paket selesai :

Install Package

  • Pastikan SwaggerConfig sudah ada pada Folder App_Start seperti berikut :

SwaggerConfig

  • Buka property Project. Kemudian pilih Build. Aktifkan XML Documentation file dengan memberi tanda centang :

XML Documentation File

Proses pemasangan sudah berhasil sampai di sini. Selanjutnya kita dapat melakukan testing dengan menjalankan API kita. Dan saat sudah berjalan, kita tambahkan swagger pada path (untuk kasus saya, path menjadi berikut : http://localhost:57897/swagger) sehingga Swagger UI dapat terpanggil seperti berikut :

Testing Swagger

Jika kita klik pada List Operations, kita akan melihat semua endpoint/fungsi pada API kita dan melakukan testing pada setiap endpoint yang ingin kita tes.

List OperationsDemikian tutorial singkat saya pada malam ini. Harap dimaklum karena saya juga sepertinya sudah mulai mengantuk (maklum, ternyata sudah berganti hari, hehe…). Semoga tulisan ini bermanfaat khususnya bagi yang sedang mengerjakan project API namun bingung untuk menyiapkan sebuah UI untuk keperluan testing maupun sebagai dokumentasi project.

Nantikan artikel selanjutnya dan terima kasih… 😀

Juni 23

Function SQL untuk generate random date

Sore menjelang malam ini waktunya untuk menulis kembali. Kali ini saya ingin membagikan sebuah function yang saya buat untuk generate random date. Kok bisa ada keinginan untuk buat function ini? Jadi ada sejarahnya nih kenapa buat. Jadi gini, beberapa hari yang lalu, saya ada sebuah task untuk mengupdate beberapa data (kolom bertipe date) menjadi berisi bermacam-macam tanggal dalam 1 bulan. Data ada kisaran 1.500 jumlahnya (gile aja kan klo update satu2). Langsung aja, ini function yang saya buat untuk generate random date :

Namun, sebelum dapat menggunakan fungsi tersebut, teman-teman harus membuat sebuah view untuk melakukan generate GUID. Berikut view yang saya buat :

Nah, untuk penggunaanya gimana nih? Jadi teman-teman bisa bervariasi menggunakannya :

  • Mengisi kedua parameter dengan value yang diinginkan

Custom Value kedua parameter

  • Mengisi parameter pertama dengan default value (min date)

Dafault value pada parameter pertama

  • Mengisi parameter kedua dengan default value (getdate)

Dafault value pada parameter kedua

  • Mengisi kedua parameter dengan default value (min date pada parameter pertama & getdate pada parameter kedua)

Dafault value pada kedua parameter

Mungkin sekian dulu tulisan kali, pendek namun mudah2an bermanfaat. Terutama bagi yang mengalami kasus yang sama.

Terima kasih & selamat beristirahat… 😀

Juni 19

Memindahkan commit git yang akan di-push dari satu branch ke branch lainnya

Malam yang dingin saat hendak berakhir pekan cocok untuk menuliskan sebuah artikel. Eh, ini curhat atau apa ya? Datar amat, hehe…

Oke, pada malam yang memang sudah terlalu larut malam ini, saya ingin membagikan sebuha tips bagaimana caranya memindahkan sebuah commit-an atau beberapa commit-an dari suatu branch untuk kemudian di-push ke branch lainnya. Ya, tentu saja tips ini saya tujukan untuk pengguna source control git manapun. Baik itu pengguna github, gitlab, bitbucket, ataupun lainnya yang menggunakan engine git sebagai source controlnya.

Lalu bagaimana saya sampai kepikiran untuk menuliskan artikel perihal ini ya? Jadi ceritanya begini. Pada suatu waktu, saya mendapatkan anggota baru pada tim saya (sekarang ini posisi saya sebagai Team Leader). Saya jelaskan bagaimana SOP melakukan pekerjaan pada tim saya tersebut (tentu saja best practice untuk development di tim saya). Tentu semua pengenalan baik itu flow bisnis aplikasi maupun segala macam SDLC di sini, dan apapun itu yang terkait dengan pekerjaan dalam tim saya. Di tim saya, saat hendak melakukan development, saya selalu meminta kepada anggota tim untuk melakukan clone terhadap branch yang sudah saya buat sesuai dengan Story yang ada (di sini saya melakukan branching untuk masing-masing Story saat setiap kali sebuah Story berikut Subtask-subtasknya akan dikerjakan). Pada suatu hari, saya berikan task kecil (sebagai pengenalan untuk anggota tim baru). Beberapa hari kemudian dia meminta saya melakukan concall (conference call) karena sepertinya dia lupa untuk melakukan checkout terlebih dahulu. Dan parahnya lagi, dia baru sadar kalau dia melakukan beberapa commit yang belum di-push (pada saat itu 5 commit-an dengan banyak perubahan code di beberapa file) pada branch yang salah (branch development bukan branch dari Story). Dia hendak akan melakukan perubahan ulang, namun saat itu saya cegah karena saya dapat memindahkan commit-an tersebut ke branch yang seharusnya. Alhasil, dengan menggunakan TeamViewer saya melakukan remote desktop laptopnya (saat itu kita sedang WFH karena Pandemi). Dan commit-an nya pun berhasil saya selamatkan tanpa harus menulis ulang perubahan yang telah dilakukan dari awal.

Lalu, bagaimana cara saya melakukannya?

Berikut kita akan coba hal serupa seperti yang saya lakukan pada kasus tim saya :

  • Di sini kita coba pada sebuah project yang sudah saya siapkan. Teman-teman dapat meng-clone project saya pada github saya di :

https://github.com/Agunahwan/api1

  • Jika teman-teman sudah melakukan clone project, maka ketika membuka project tersebut akan terlihat seperti ini :

API 1

  • Kita buka ValuesController dan lakukan perubahan pada function Put dengan mengganti nilai balikan dan isinya menjadi seperti berikut :

Change Code

  • Pastikan tidak terjadi error saat rebuild atau build ulang solution. Kemudian kita lakukan commit seperti berikut :

Build Success

Change Put

Commit success

Jika teman-teman melakukan clone project secara default, maka branch dari project tersebut akan berada pada branch master. Di sini kita akan mencoba untuk memindahkan semua commit-an yang ada pada branch master untuk kemudian di-push kepada branch development pada server git. Pada langkah-langkah berikutnya merupakan proses mulai pemindahan commit-an nya :

  • Rename branch master lokal kita dengan branch development. Disini kita rename terlebih dahulu branch master agar di langkah selanjutnya kita dapat dengan mudah menemukan branch mana yang akan kita pindahkan. Terlebih bila dalam suatu project telah memiliki banyak sekali branch yang ada, baik fitur, bugs fixing, maupun lainnya. Jika branch sudah di-rename, maka akan terlihat seperti berikut :

Rename Branch

Rename Result

  • Teman-teman buka folder solution. Di sana teman-teman akan melihat sebuah folder bertipe hidden dengan nama .git

Folder git

  • Buka folder .git dan edit file config

Config File

  • Cari branch development dimana memiliki remote origin & merge refs/heads/master. Ubah refs/heads/master menjadi refs/heads/development pada branch development kemudian simpan :

Branch Development

Update Branch Development

  • Saat kita kembali pada Visual Studio, maka akan terlihat bahwa kita sudah berada pada branc development di lokal yang terhubung dengan branch development pada server :

Branch Development VS

  • Kita lakukan synchronize (fetch=>pull=>push dalam 1 perintah) pada git :

Synchronize git

  • Jika teman-teman melihat kembali history branch development pada remote/server, maka teman-teman akan melihat bahwa commit-an kita tadi yang awalnya berada pada branch master, sudah masuk pada branch development pada server :

History Remote Development

Demikian tips dari saya berdasarkan pengalaman yang dialami tim saya (sebenarnya saya juga pernah mengalami hal yang sama sebelumnya, hehe…). Semoga memberikan manfaat buat teman-teman sekalian terkhusus bagi yang mengalami hal yang sama.

Terima kasih dan selamat malam… 😀

 

Juni 18

Mencari History Query Yang Memperberat CPU

Di pagi yang cerah ini saya melihat-lihat blog dahulu. Dan ternyata, eh sudah 4 tahun lebih saya tidak membuat artikel, hmmm….

Setelah dpikir-pikir, sepertinya ini bermula saat saya mulai sibuk dalam pencarian rumah. Setelah rumah dapat, Alhamdulillah anak pun diberi/alias istri saya hamil. Namun, karena suatu kondisi penyakit sejak lahir, maka pengobatan panjang dimulai hingga anak saya berusia 1 tahun. Eh, kok malah curcol, hehe…

Oke, kita masuk kembali ke inti permasalahan yang akan saya bahas kali in. Next saya coba bagi pengalaman saya mengenai pengobatan panjang anak saya sejak lahir hingga sembuh. Namun kali ini saya coba sharing sedikit query untuk permasalahan yang saya hadapi dan mungkin juga teman-teman hadapi. Jadi, pada pekan lalu saat saya selesai bekerja, di grup kantor ramai dikarenakan ada sesuatu yang membuat CPU Server DB menjadi high hingga 90%. Nah, kita bingung ini aplikasi mana yang menyebabkan CPU Server DB high. Semua mencari mulai dari scheduler, job SQL, hingga aplikasi-aplikasi yang jalan pada saat jam tersebut. Lalu setelah terbantukan oleh paman Google, akhirnya setidaknya saya menemukan query untuk setidaknya membantu saya dalam proses pencarian query yang menyebabkan CPU high. Berikut query yang saya gunakan :

Pada last_execution_time teman-teman cukup filter query apa saya yang dieksekusi pada jam tersebut. Pada kasus saya (dalam hal ini yang saya eksekusi sekarang tanpa filter waktu eksekusi, dikarenakan saat kejadian saya g sempat untuk capturenya), berikut hasil yang akan tampil :

Query History Execution

Pada hasil di atas, kita dapat melihat query apa yang menyebabkan CPU saya sangat tinggi, yakni query teratas. Dimana di sini saya memakai total_worker_time untuk pengurutan. total_worker_time adalah jumlah waktu yang dihabiskan untuk menjalankan kueri sejak paket dikompilasi, misalnya : jika paket telah dijalankan 100 kali sejak dikompilasi, dan setiap kali dijalankan hingga 10 ms, total_worker_time akan menjadi 1000 ms. total_worker_time ini cocok digunakan untuk pengurutan kejadian terutama kejadian spike yang saya alami terhadap CPU Server DB saya.

Query yang saya gunakan ini disebut DMV (Dynamic Management Views). Kalau teman-teman mau tahu lebih lanjut apa itu DMV, apa saja views yg bisa digunakan, juga bagaimana cara penggunaannya, dan banyak lainnya, teman-teman bisa mengunjungi langsung artikel DMV tersebut di :

https://docs.microsoft.com/en-us/sql/relational-databases/system-dynamic-management-views/execution-related-dynamic-management-views-and-functions-transact-sql?view=sql-server-ver15

Mungkin sekian dulu dari saya. Semoga sedikit tulisan ini bermanfaat buat teman-teman khususnya yang menngalami kejadian yang sama dengan saya.

Terima kasih & selamat bekerja.. 😀

Maret 22

Query Detail Job SSIS

Hari ini saatnya saya untuk deploy SSIS yang telah saya buat. Namun, saya tidak tau SSIS ini berjalan pada job apa dan schedule berjalan kapan. Dikarenakan saya tidak memiliki akses untuk melihat job di production (SQL Server production saya memiliki hak akses Select DB untuk database msdb), maka jalan satu-satunya untuk melihatnya yaitu melalui query SQL Server. Setelah pencarian yang keras (hehe… :D), akhirnya saya mendapatkan query untuk mencari informasi detail tentang Job yang menjalankan SSIS yang saya inginkan. Berikut query nya :

Query di atas dengan asumsi kita tidak tahu nama job yang menjalankan SSIS yang kita inginkan. Mudah-mudahan query di atas bermanfaat buat teman-teman semua. Selamat beraktifitas. 😀

NB : Query saya dapatkan dari sumber berikut dengan beberapa modifikasi dan penggabungan beberapa query :

https://www.mssqltips.com/sqlservertip/2561/querying-sql-server-agent-job-information/